Pemain Keturunan Bengali Pertama di Liga Inggris, Siapa Sih Hamza Choudhury?


  •    Robert
  •    02/01/19 - 16:10
  •    5361

Bolalob

Sejak awal bulan Desember 2018 nama Hamza Choudhury selalu menghiasi susunan pemain Leicester City dibawah asuhan pelatih Claude Puel. Ia tampil baik dan konsisten menjaga kedalaman di posisi gelandang bertahan, mengingatkan kita pada sosok Marouane Fellaini, tak hanya rambut kribonya, tapi juga sikap ngototnya dalam merebut bola dari pemain lawan.

Saat ia bermain, dua kemenangan 'besar' didapat The Foxes, yakni melawan Chelsea (1-0) dan Manchester City (2-1). Puel mempromosikan Choudhury ke tim utama setelah ia tampil baik sebagai kapten tim u23.




Pelatih asal Prancis itu menaruh Choudhury sebagai jangkar, diantara Wilfred Ndidi dan Nampalys Mendy, dan taktik itu berjalan baik dengan kemenangan atas Chelsea di Stamford Bridge.


Padahal Puel sempat menyarankan Choudhury untuk menjalani masa pinjaman agar mendapat menit bermain yang lebih layak di usia 21 tahun.

"Aku tidak tahu masa depannya atau apakah dia akan tetap bersama kita atau kita meminjamkannya, tetapi penting untuk memberinya kepercayaan. Dia memainkan permainan yang kuat dan menunjukkan kualitasnya di level tinggi. Itu musim lalu yang sama dengan Ben Chilwell dan sekarang dia bersama tim nasional," ujar Puel pada awal Desember. halaman 2 dari 3
Lahir dan Besar di Inggris

Choudhury lahir di Loughborough tak jauh dari Leicester dari ibu asal Bangladesh dan ayah asal Grenada, sebuah negara asal kepulauan Karibia. Ia memiliki darah asli Bengali, Bangladesh.

Dia bergabung dengan akademi Leicester saat usia tujuh tahun. Dia telah menjadi pemain reguler di pertandingan sejak saat itu, pertama sebagai seorang fans dan sekarang sebagai pemain dengan prospek besar di tim utama.


Ia menjadi pemain pertama keturunan Bangladesh yang bermain di Liga Premier ketika melakukan debutnya November lalu sebagai pemain pengganti akhir dalam kemenangan 2-1 atas Spurs. Sebelumnya dia menikmati dua masa peminjaman di Burton Albion, membantu mereka untuk promosi dari League One pada tahun 2016.


Choudhury dipandang sebagai pelopor untuk pemain berlatar belakang Asia, tetapi dia baru-baru ini mengatakan: "Saya tidak benar-benar merasakan tekanan tentang menjadi seorang profesional dari latar belakang Asia. Keluarga saya sangat membantu dengan hal itu, hanya mengatakan kepada saya untuk menikmatinya. Jika saya berbalik besok dan berkata saya tidak ingin bermain sepakbola lagi, mereka akan mendukung saya." halaman 3 dari 3
Gaya Bermain

Choudhury memiliki semua atribut yang dibutuhkan sebagai pemain tengah, stamina yang bagus, operan panjang dan agresi. Dia bermain dengan baik melawan Chelsea tetapi kemudian terlihat lebih sering menyerang dan berada di kotak pinalti saat melawan City pada Boxing Day.

Rekan setimnya Danny Simpson mengatakan: "Dia masuk dan tampak seperti dia bermain seminggu, seminggu. Hamza tidak takut dan terjebak di dalamnya."


Leicester mengikatnya dengan kontrak baru yang berjalan hingga 2022 bulan lalu, dan dia berkata: "Saya tidak tahu apakah saya bisa menuliskannya dengan kata-kata - untuk menandatangani kontrak baru di sini dan jelas tinggal di sini selama semoga bertahun-tahun yang akan datang luar biasa. Ketika saya bergabung, jelas bahwa itu adalah klub keluarga, saya pikir itu sebabnya saya dan keluarga saya memilih Leicester."

Sebelum ia menandatangani kontrak profesional berusia 16 tahun, ada laporan tentang Barcelona dan Real Madrid yang memantau situasinya, terutama mengingat pemanggilan yang lebih awal ke timnas Inggris U-18.

Jika Choudhury mempertahankan keterampilannya dan terus meningkatkan kebugaran dan kinerja keseluruhannya, kemungkinan ia akan segera muncul untuk klub papan atas.

Masa Depan Inggris

Choudhury melakukan debut untuk Inggris U-21 pada bulan Mei dan sekarang memiliki empat caps. Namun, kita telah melihat dengan pemain lain seperti rekan setim Ben Chilwell dan James Maddison bagaimana bermain secara teratur untuk tim utama dan membuatnya langsung kepada panggilan senior Three Lions.

Mengingat bahwa Choudhury lahir dan dibesarkan di Inggris, tidak pernah ada masalah tentang kesetiaannya dan Gareth Southgate akan sangat menyadari seorang pemain yang sudah terlihat memiliki kedewasaan melebihi usianya.
Terakhir diubah:  07/01/19 - 14:35







Berita Terkait


1557950401864

End of content

No more pages to load



Kamu dapat 6


Apa Ini?