Bolalob X: Syahidansyah Lubis dan Kesuksesan Berani Merantau


  •    Dwi Anggoro
  •    16/04/20 - 13:22
  •    723

Bolalob X: Syahidansyah Lubis dan Kesuksesan Berani Merantau
Bolalob

Bolalob X adalah rubrik wawancara pilihan dari program Futsal Talk yang membahas tentang satu tema di futsal Indonesia.

Edisi kedua membahas tentang keberanian pemain daerah untuk merantau bisa menjadi kunci kesuksesan. Hal ini dibuktikan oleh Syahidansyah Lubis, anak Medan yang merantau ke Jakarta dan kini menjadi salah satu pivot terbaik di Indonesia.

Baca Juga :
halaman 2 dari 7
Baca selengkapnya Selengkapnya  
Ini ada beberapa pertanyaan dari Bolalob, Saed bisa jawab nanti kita akan tanya jawab juga dengan followers. Yang pertama, kan Syahidan dari Medan nih, artinya kan arti nama Syahidansyah tuh apa sih? Kalo Lubis udah pasti marga kan.

Kalo Syahidan sih saya belum sempat nanya yah artinya apa, tapi sih namanya bagus, cuma artinya kurang tau. Tapi, Syahid itu singkatn dari nama orang tua, nama belakang gitu.

Kalo Syahid tuh pasti nama orang tua yaa, nama panjang dari orang tua. Terus, gimana sih ceritanya bisa kenal futsal, dulu main dimana, SMA dulu apa klub apa langsung apa dari lingkungan rumah?

Tau futsal dulu dari SMP kalo ga salah, SMP dulu tau futsal, cuman lapangannya masih lapangan tanah dulu tuh. Iya, peraturannya masih belom jelas, SMA tuh udah mulai. SMP udah ikut kompetisi. Tahun berapa yak, 2006an lah, 2006-2007.

Terus habis itu, baru kenal ke klub ya habis itu? Awal karirnya gimana sih bisa ke pro? Soalnya anak daerah dari Medan nih kan.

Habis futsal SMA, terus saya sempat main bola divisi tiga dulu tuh, main bola dulu. Main bola, terus sering ikut turnamen klub gitu lah, klub di Medan. Terus ada pilihan dulu, ikut Pra PON Futsal Sumut, terus disuruh milih tetep Pra PON apa lapangan gede, nah disitu tuh milih futsal akhirnya di Pra PON itu. Terus, ikut seleksi setelah Pra PON, lolos PON, sempet dipanggil seleksi timnas yang U-21 ya kalo ga salah dulu yak Di situ tuh lolos, yaudah disitu rezekinya langsung ke futsal terus.
halaman 3 dari 7
Terus abis itu, main di pro nya itu awal karirnya main dari PLN dulu apa ke Tifosi Bashkara dulu?

PLN dulu tahun 2012.

Jadi, memutuskan untuk hijrah ke Jakarta dari Medan. Home sick ga sih dulu awal-awalnya?

Ya awal-awalnya sih berat lah ya. Emang udah niat dari dulu, kalo ga lapangan gede ya pengennya futsal dulu, kayak jadi atlit lah dulu main di luar pulau.

Oh, terus abis itu main di PLN, kemudian main di Tifosi Bashkara. Setelah itu Vamos sampe sekarang.

Iya, Vamos sekarang, dari 2014 sampe sekarang Vamos.

Udah tiga gelar juara sama Vamos yah. Empat kali ke final, tahun ini ke final four lagi. Suatu pencapaian yang luar biasa untuk salah satu pemain futsal di Indonesia. Terus, kenapa sih bisa pilih nomor punggung 9, kan awalnya 20 kan.

Dulu 20 karena 9 masih dipakai banyak senior kan yah, 9 karena suka sama Ronaldo Brazil aja dulu. Dulu punya jersey Ronaldo waktu di Inter kan dulu jersey pertama yang masih Pirelli. Pengen aja nomor 9.

Dulu 20 tuh pilihannya karena apa yah, karena dulu tuh mungkin suka MU terus MU dapat gelar juara yang ke-20 kalo ga salah dah mungkin di tahun 2013 masih ada Van Persie dulu yah, Van Persie pakai nomor 20 juga. halaman 4 dari 7
Terus ceritain dong bisa membela Vamos 4 musim terus apa sih yang membuat keputusan Syahidan tuh di Vamos terus 4 tahun gitu?

Di Vamos, sebenernya dulu juga kepikiran pengen pindah juga, cuma karena emang udah nyaman di Lombok aja sih kotanya emang nyaman, enak, yaudah jadi bertahan terus di Vamos jadinya.

Nih kan bicara tentang klub, terus tentang timnas pertama kali ikut seleksi Syahidan?

Tahun 2011, seleksi U-21, 2011 akhir. Dari situ saya bertiga dari Medan tuh sama Rico Simanjutak sama Khojul, Rico yang sekarang di Persija, dia ikut juga dulu seleksi timnas futsal U-21 kan. Dulu di Ragunan tuh dan disitu pelatihnya bang Isra Khulisa, dia pernah ngelihat saya juga kan masuk di POMNAS waktu di Batam. Nah, disitu dia percaya sama saya, yaudah saya masuk terus sampe ke Thailand di piala AFF. Waktu itu abis dari AFF langsung ke timnas senior untuk ke Piala Asia di Dubai dulu 2012.

Terus sampe sekarang kan ibaratnya masih konsisten lah suka dipanggil timnas. Pengalaman yang paling menarik di Timnas? Momen yang paling diinget lah.

Pengalaman, yang pasti itu pengalaman pertama di U-21, terus Sea Games juga. Yang pasti timnas futsal semoga bisa dapat yang terbaik entar di AFC kalopun jadi berjalan kan bisa masuk piala dunia juga lah empat besar minimal.

Baca Juga :
halaman 5 dari 7
Oke aamiin, mudah-mudahan AFC lolos habis itu bisa masuk piala dunia. Jadi doain mudah-mudahan corona cepet selesai, liga kita jalan lagi, habis itu timnas bisa tau kapan AFCnya terus AFF ya kan. Terus habis itu, momen yang paling mengharukan di dunia futsal selama ikut klub ikut timnas? Boleh momen yang seneng atau yang sedihnya, tapi yang seneng aja dulu.

Yang senengnya waktu juara liga yah sama Vamos pertama kalinya juara liga sama Vamos. Momen paling sedih tuh (kalah di final 2016), padahal skuatnya udah komplit banget kan dari pemain juga udah hampir merata lah semua, cuma gagal di final, adu penalti kalah sama Black Steel.

Oh, sama yang waktu AFC yang tuan rumah tuh piala AFC antar klub momen mengharukan juga masuk 8 besar kita hampir bisa ngalahin Irak juga, cuma di perpanjangan waktu kita kalah. Juara tahun lalu juga.Kalo Vamos itu visi misinya sejalan, terus pemain saling mendukung saling kasih support, ga ada yang beda jalur. Pokoknya semua satu visi. Unbeaten, cuma sekali seri lawan Giga.

Terus, siapa sih sosok pelatih yang paling berkesan buat Syahidan di dunia futsal?

Banyak sih pelatih, dari SMA. Saya sebutin aja satu-satu. Dari SMA, saya tuh dari guru SMA saya, tapi dia bukan guru olahraga, guru Biologi pak Samsul namanya. Masuk ke Pra PON dulu ada alm. Pak Alvinus yang Medan. Terus Jakarta seleksi, bang Isra Khulisa tuh percaya banget sama saya. Terus bang Indra Irawan manggil saya ke senior, terus ada Donzol juga yang ngajakin saya ke Vamos, coach Bonsu dan dapet 2 pelatih asing juga kan yang membuat kita makin tau futsal seperti coach Hicham, coach Reza Fallah.

Menarik banget sih, banyak pelatih yang berjasa buat Syahidan ibaratnya gitu. Terus motivasi sampe sekarang bertahan di dunia futsal tuh apa sih?

Sebenernya sih sempet udah juara 3 kali kan sempet udah ga terlalu mikirin futsal, Syahidan juga udah kerja kan, tapi kalo bisa main pengen tetep main sebenernya. Kalo sebelumnya memang motivasi banget survive di futsal kan karena pemain hebat dan bagus banyaklah, cuman kan konsisten yang perlu.

Yang pasti kita jangan puas dengan apa yang kita miliki sih, terus upgrade dengan nonton video futsal Eropa, karena futsal ga stuck gitu-gitu aja, kedepannya pasti banyak pergerakan baru, kalo kita hanya ngerasa kita gitu-gitu aja pasti ga konsisten, kita cuma ngandelin punya kita doang. Tapi kita ga upgrade ilmu futsal yang ada kan.
halaman 6 dari 7
Harapan Syahidan buat futsal kedepannya, kan banyak pemain muda yang memutuskan untuk terjun di dunia futsal, karena kan selain sepak bola ada futsal juga kan. Apa sih harapan Syahidan kedepannya?

Untuk sekarang sih udah enak lah di Indonesia, banyak event-event SMA yang kalo juara ke luar (daerah/negeri) itu satu event yang bisa buka peluang untuk main di liga pro sih, itu salah satu jalan buat main di liga pro.

Ibaratnya jangan pernah putus asa, banyak jalan yang bisa sukses di dunia futsal. Ini ada pertanyaan dari followers, paling dapet chemistrynya bareng siapa? Kan banyak orang bilang kalo BBS sama Syahidan, BBS passing ke Syahidan, Syahidan passing balik ke BBS tanpa ngelihat udah tau BBS dimana. Siapa sih, apakah BBS atau ada yang lain?

Yang pasti kalo main sama BBS udah saling ngerti kan udah sering main lama juga, sering sekamar juga. Jadi enaklah main, kita udah tau mau gerak gimana, cuma kan akhirnya kita udah enggak setim 2 musim. Mudah-mudahan bisa main bareng lagi lah.

Nah, ini kode nih. Tadi ada pertanyaan nih alasan kenapa setia di Vamos? Tadi kan Syahidan bilang udah kotanya nyaman di Lombok. Terus kesan tentang Semeton Vamos?

Semeton Vamos gokil sih, mereka selalu kompak udah tuan rumah di Vamos, terus kalo udah final four, mereka selalu buat kejutan.

Terus ada pertanyaan, bagaiman menjaga performa?

Saya kan salah satu pemain yang males latihan fisik sebenarnya. Tapi saya ngakalinnya dengan latihan bareng tim selalu 100%, terus paling saya nambah dengan main skipping. Nah itu salah satunya, karena kita nutupin kekurangan dengan kelebihan (pegang bola) kita lah. Karena kalo kita punya kelebihan harus dikeluarin kan.

Terus tips jadi pivot yang kokoh megang bola tuh gimana sih?

Dulu sih ga ada orang yang jadi pivot langsung jago sih. Butuh pengalaman, buat kita makin lama makin halus lah jadi pivot, apalagi buat kontrol bola pake sol harus kuat, itu paling penting. Terus visi, pivot ga harus ngegolin, bisa jadi pemantul jadi assist buat flank gitu juga penting sebenernya. Itu salah satu yang penting, seorang pivot buat gol kan, tapi untuk assist juga ga kalah hebatnya kan dari buat gol sebenernya.
halaman 7 dari 7
Ada pertanyaan, dulu sekolah SMA dimana sih?

SMA di Angkasa dulu yang sering juara di kota Medan. Dulu pernah juara di Galaxy tuh yang di Priuk, Jakarta Utara sana dan juara se-Indonesia. Sekarang udah ga ada yah, dulu pernah juara disitu sama Rico, dulu temen satu SMA juga.

Lawan terberatnya Syahidan siapa sih di dunia futsal? Boleh negara, boleh klub.

kalo negara sih Thailand lah. Tapi dulu kalo klub tuh menurut saya paling kuat tuh Pelindo, susah banget ambil gelar juara dari Pelindo dari 2012 sampe 2015 tuh jaman-jaman Pelindo susah dikalahin tuh. Banyak belajar juga dari senior-senior tuh, mental-mentalnya (juara) kan.

Kalo udah menetap di Jakarta, tahun depan main dimana gitu.

Sebenernya liga berhenti ini kan saya masih fokus untuk kerja dulu di Jakarta. Belom mikirin lah untuk tahun depannya gimana, yang pasti masih 50-50 lah. Iya menetap di Jakarta. Kantor di Menara ANTAM Sejahtera.

Tips dong nih jaga fisik, apalagi kan Syahidan atlit, jaga fisik untuk final four meski belom tau kejelasannya mungkin sampe puasa nanti, kalo ga ada liga sampe lebaran. Jaga fisiknya gimana sih, entar jangan sampe kaget aja gitu, apa ada dari Coach Bonsu?

kalo dari temen-temen sih ada. Kemaren mereka tuh latihan fisik pake aplikasi Zoom tuh, jadi nanti dilihatin pas latihan fisik. Terus kalo saya sih paling kalo pagi tuh push-up, sit-up sama skipping. Tapi kan biasanya saya suka sepedaan tuh, tapi karena lagi begini (pandemi Corona) jadi takut keluar sepedaan, paling keliling deket-deket sini aja. Masih, sekarang lebih seneng skipping daripada jogging.

Oke, kita masuk ke konklusi, buat temen-temen yang udah mantengin. Kita udah tanya jawab sama Syahidan. Ringkasan dari Bolalob adalah ketika kalian memutuskan untuk terjun di dunia futsal, kalian udah harus fokus aja bahwa ini memang pilihan lo, kayak Syahidan berangkat ke Jakarta itu memutuskan bahwa itu memang “jalan gua di futsal” beda dengan temennya Rico yang emang rejekinya di bola yaa bola gitu. Terus, untuk menjadi pivot untuk menjadi pemain yang bisa juara itu bukan perjuangan setahun dua tahun buat Syahidan, ga instan. Jadi buat followers yang nontonin, kalian harus bener-bener usaha gimana jadi pemain yang konsisten, bisa juara. Ya kalian tetep latihan gitu, jangan pernah puas kata Syahidan bahwa ga ada yang instan, semuanya butuh dilatih, dilatih, dilatih, dan nantinya kalian bisa jadi pivot yang kuat juga itu butuh fisik yang kuat dan latihan yang banyak. Dan untuk menjadi pivot yang hebat, kita ga harus mikirin bahwa tujuan utamanya adalah gol, memberikan assist juga sesuatu yang hebat untuk seorang pivot.


Khalid El Hattach Goals, Assist, and Skills!



Terakhir diubah:  16/04/20 - 14:13






Video Trending



Berita Terkait


1600688261587

End of content

No more pages to load



Kamu dapat 6


Apa Ini?