BolalobX: Ketika Harus Memilih Antara Pendidikan, Futsal, dan Izin Orang Tua


  •    Dwi Anggoro
  •    30/05/20 - 10:17
  •    563

BolalobX: Ketika Harus Memilih Antara Pendidikan, Futsal, dan Izin Orang Tua
Bolalob

Bolalob X adalah rubrik wawancara pilihan dari program Futsal Talk yang membahas tentang satu tema di futsal Indonesia.

Edisi kali ini membahas tentang perjalanan Muhammad Albagir dari keluarga yang berpendidikan, dirinya memilih jalan yang berbeda dengan terjun di dunia futsal. Sempat mendapat tentangan, tapi prestasi yang ia tunjukkan akhirnya meluluhkan hati orangtuanya.

Kita bakal kupas tuntas Bagir dari awal kenapa main futsal. Yang pertama adalah gimana ceritanya sih bisa kenal futsal, terus main dimana dulu? Apakah main di sekolah atau langsung main di kampus?

Bagir pertama kenal futsal karena lihat kakanya Bagir, terus lingkungan sekitar banyak yang main bola, tapi futsal dulu kan belom seramai sekarang. Jadi kalo dibilang yang jadi influencer mungkin kakak Bagir sendiri karena sering main kan, terus kayak mau nyoba tapi belom boleh karena sekolah (3x). Terus kalo abis itu nyoba pas SMP kelas 2 nyoba lapangan futsal, Oh kayak gini rasanya nih, semuanya lah dirasain. SMP 2 tuh berusaha buat beli sepatu karena kalo minta orang tua nanti gimana-gimana lah, jadi Bagir kumpulin lah. Masih inget itu pertama kali Bagir beli sepatu harga Rp 20.000,- dan uangnya dari uang pribadi Bagir, Bagir ngumpulin uang sekolah. Terus dari situ Bagir nyoba ke futsal, nyoba terutama jadi kiper di SMA.


halaman 2 dari 9
Tapi emang kakak Bagir itu posisinya kiper juga dulu main futsal?

Enggak, dulu Bagir pertama bukan jadi kiper, jadi kayak pivot karena postur badannya Bagir kan besar gitu yah. Jadi Bagir kayak nyoba-nyoba aja karena seneng main bola kan dulu kan main bola plastik gitu. Dari bola plasitk nyoba ke bola futsal seakan kan kayak arena kita yang sesungguhnya gitu. Kalo Bagir di bola enggak terlalu suka karena kalo dulu SSB gitu Bagir ngerasain tuh kayak rame banget. Jadi Bagir tuh ga suka tempat rame jujur aja. Jadi kayak risih aja gitu. Jadi, terlalu banyak kenal orang dan harus berkomunikasi banyak, dulu waktu Bagir zaman kecil ga suka terlalu terbuka gitu orangnya. SMA mulai kiper, bener-bener kiper yang mau latihan kiper dan lain-lain itu pas SMA kelas 1, karena di kelas Bagir itu ga ada yang mau jadi kiper, jadi mikir Bagir bisa jadi posisi paten nih gua bisa manfaatin nih kan, karena kan kalo futsal ga diganti-ganti kan entar makan ati sendiri.


Iya bener, terus abis itu pernah ga sih Gir di SMA kan sebetulnya olahraga antara futsal, bola atau basket tuh kan Bagir tinggi yah, ada ga kepikiran buat main basket waktu itu?

Bagir basket sempet mau trial ada liga dulu kan, cuma karena orang tua kurang setuju Bagir di olahraga jadi yaudah turutin aja kemauan orang tua gitu. Bagir lanjut di kuliah Bagir, terus ya sekarang kayak gini, permasalahannya karena futsal Bagir gamau kayak anggap sebagai profesional gitu, jadi gamau setengah-setengah kalo futsal ya futsal, kalo kuliah ya kuliah tapi Bagir ambil jalan tengah kalo kuliahnya bisa sejalan dengan futsal. Kalo Bagir kan kuliah di farmasi, jadi susah gitu, Bagir harus ambil keputusan buat ganti fakultas kan.


Kemudian setelah SMA, kuliah di farmasi, abis itu kan terkenal di Bolalob U-20 tuh. Gimana sih caranya bisa ikut gabung sama BJL, apa emang udah ikut tarkaman sama BJL gitu?

Kalo Bagir ikut BJL tuh sebelomnya ada beberapa tim sebelum BJL, tapi maksudnya Bagir di BJL itu mulai di akademi, terus ikut latihan dan dapat kabar baiknya kompetisinya cuma tarkam cuma kalo tarkam itu kan pemainnya brutal-brutal yah, mereka yang penting menang aja gitu kan, jadi kita ga dapat sisi permainan sebagai atlit yang main di futsal gitu kan. Jadi kadang males-malesan, bukan males-malesan apa sih, tapi kayak “terus gua latihan selama ini cuma buat digempurin pake badan, bukan pake bola” nih, jadi males ikut tarkam, jadi kalo ikut tarkam yang normal aja lah bukan yang gimana-gimana. Futsal kan olaharaga otak juga. Jadi yang sejalan lah bukan yang asal baku hantam gitu kan. halaman 3 dari 9
Terus kan akhirnya jadi juara, udah gitu ada momen adu penalti menjadi salah satu momen yang paling diinget Bagir ga sih, salah satunya apa yang waktu itu Bagir pikirin waktu adu penalti, ada trik atau tipsnya kah?

Karena waktu itu Bagir mikirnya waktu sebelum final itu Bagir sempet kumpul sama anak-anak BJL sih kayak evaluasi gitu kan. Waktu itu kita ketemu sama Vamos U-20. Bagir dan lain-lain kan mungkin di BJL juga kalo futsal nasional itu paling di jenjang SMA kayak pocari, hydro coco yang turnamennya, cuma Bagir ga pernah lolos regional, cuma temen-temen Bagir doang yang punya bekal buat itu.


SMA 7 Semarang, akhirnya belom pernah ngerasain yang nasional itu yah?

Belom, itu Bagir kalah dan lain-lainnya. Itu semua juga blunder SMA Bagir ga lolos gara-gara Bagir kan semuanya Bagir ngerasain. Jadi Bagir di malam itu ngomong nih sama anak-anak kalo kita kalah nih di grup 6-0 sama Vamos U-20. Jadi di final ini partai besar, jangan sampai paling enggak malu-maluin diri sendiri dan klub dulu. Karena itu kan di regional bukan di regional Semarang, jadi semua penonton datang disitu juga. Jadi dengan pemain-pemain ini, pemain-pemain Bandung kan top juga di Vamos U-20. Jadi kita modal semangat, modal tekad semuanya deh yang ada dikeluarin.

halaman 4 dari 9
Terus abis itu kan jadi juara dan best goalkeeper juga. Itu apa sih yang dirasain setelah itu, nyangka ga sih sebenernya “oh gua jadi juara nih”?

Kalo dibilang nyangka sih udah pasti ga nyangka yah. Kalo Bagir dulu pertama izin sempet salah sih sama orang tua, “Ma, terakhir please” kayak udah ga yakin gitu, jujur aja.


Malah lanjut yah akhirnya, karena izin sama orang tua ke Jakarta, jadi juara. Kayak rentetan momennya Bagir yah.

Asli, Bagir udah ga nyangka gitu diluar ekspektasi. Mungkin mikirnya Bagir tuh itu turnamen yang bergengsi buat seumur hidup Bagir tapi alhamdulillah Allah ngerubah semuanya.


Terus momen yang paling diingat di U-20 apa Gir?

U-20 momen yang paling diinget final sih, gabisa bohong itu. Ada itu yang di BJL kemaren ada Rizky Pamungkas, Ryan Bagas, Ferry Ariyanto, Rizky Ardian, banyak sih.


Akhirnya mencar ke klubnya masing-masing yah kayak Sanjaya. Tapi akhirnya beda angkatan di U-20 nya yah. Sanjaya di angkatan U-20 berikutnya, Bagir di angkatan pertama gitu. Terus menurut Bagir kompetisi di U-20 itu penting ga sih?

Sangat penting menurut Bagir yah karena kalau dilihat dari rentetan U-20 generasi pertama dan kedua alhamdulillah berdampak buat perkembangan futsal Indonesia ya bang, jadi ga selamanya kita bergantung sama generasi yang pertama kali ngerasain futsal atau yang udah senior lah, jadi senior ga terlalu kerja keras gitu, kita sama-sama bisa membantu, yang senior ngasih masukan ke kita, kita sebagai yang muda kalau malas-malasan juga pasti malu lah. Mungkin males okelah, ya manusia ga bisa bohong lah satu kali dua kali. Tapi kalau misalkan dalam keadaan karantina timnas atau klub ya pasti malulah malas-malasan sama yang tua, sedangkan yang tua punya rentetan pengalamannya, perjuangannya, dan motivasi di klubnya masih ada, masa kita yang baru malah malas-malasan jadi malulah. Jadi bagus sih menurut Bagir, sekarang banyak pemain muda yang “up” lah.

halaman 5 dari 9
Banyak yah pemain muda yang ibaratnya bisa masuk ke liga yah Gir. Terus habis itu kita bicara tentang U-20 tuh Gir, di turnamen AFC U-20. Bagir satu-satunya pemain yang dipanggil oleh Coach Yori untuk U-20 kan pada saat itu untuk TC. Itu kan jadi salah satu rentetan perjalanan Bagir. Itu izin orang tua tetep susah tuh Gir?

Susah juga sih, jadi pas itu Bagir lagi genting-gentingnya praktikum. Harusnya Bagir waktu itu praktikum bener-bener padat, bertabrakan terus bang karena itu jadi kurang setuju antara orang tua dengan olahraga. Jadi harus mati-matian gimana caranya dan disitu Bagir gamau yang setengah-setengah gitu. Timnas U-20 kan Bagir masih seleksi belum fix. Jadi Bagir masih harus bersaing dengan tiga kiper lainnya sama Nasrul, Kenneth sama Rey Mahesa. Jadi disitu Bagir masih mikir “kalo gua cuma sekedar buat cari pengalaman dan lain-lain itu sayang banget”. izinnya udah setengah mati.


Akhirnya dibawa sama Coach Vic Hermans yah buat ikut AFC U-20 dan lolos 8 besar. Momen setelah itu, momen lolos 8 besar AFC, jadi kiper utama pula, apa sih yang dirasain?

Aduh ga kebayang yah sumpah. Mungkin temen-temen Bagir juga mikir “yah elah Bagir di sekolah cuma buat ceng-cengan doang sih”. Bagir pribadi aja ga nyangka gitu bisa sampe disitu, sedangkan olahraga ini bertolak belakang sama latar belakang keluarga Bagir. Susah kalo semua ini dibilang perjalanan ga bakal dilupain lah buat Bagir dari dulu sampe sekarang, susah senengnya udah dirasain.


Habis Timnas U-20 bareng sama temen-temen angkatannya ibaratanya fenomenal juga lolos AFC U-20 8 besar, kemudian main liga pro. Ada ga sih Gir dari awal cita-citanya mau jadi pemain pro atau emang tadinya pengen kerja aja gitu.

Enggak. Passionnya Bagir jujur aslinya di futsal. Kenapa Bagir sering mikir paling beda sendiri dari anggota keluarga yang lain. Kalau anggota keluarga Bagir yang lain kan harus berlatar belakang pendidikan, pekerja. Kalo Bagir mikir apa yang jadi passiojn Bagir dan ga ngerugiin buat orang lain yah “do it” ga suka kayak di rumah aja gitu jadi stress. Jadi harus ada sesuatu yang menghasilkan, entah menghasilkan materi, entah menghasilkan orang seneng atau menghasilkan pribadi Bagir seneng. Jadi itu kayak pekerjaan buat Bagir, jadi Bagir harus melakukan sesuatu yang ada di depan mata Bagir tuh ada kesempatan ya Bagir ambil. Harus terlaksana intinya sih.

halaman 6 dari 9
Total banget yah. Terus habis itu merasakan udah main di liga bergabung sama Black Steel itu gimana sih bisa gabung sama Black Steel, apa emang tawarannya cuma Black Steel yah waktu itu?

Kalo dibilang tawaran sih alhamdulillah ada yah, cuma yang Bagir rasain kan kalo omongan-omongan di liga Inggris “ah ini klub impian saya” gitu ya kan, Bagir ngerasain omongan itu sendiri. Jadi waktu Bagir ngomong sama kapten Bagir zaman BJL waktu lawan Black Steel tuh seru kali yah kalo dalam satu tim ada yang ngegolin ada yang jatuh ada yang gimana, semuanya reaksi. Jadi bener-bener itu keluarganya ga cuma di dalam lapangan, tapi di luar lapangan juga tuh seru kali yah. Gimana kali yah kalo kita punya keluarga di lingkup kerja kita, hobi kita gitu. Jadi ya kalo dibilang bukan materi sih pertama itu. Jadi kalo materi waktu tawaran pertama Bagir mungkin ada beberapa klub yang bicara ke Bagir langsung ke dalam hal materi, Bagir pribadi jujur ga suka kalo dihargain langsung pake materi, Bagir mau nyari nyamannya dulu.


Iya betul, balik lagi ke rasa nyaman yah Gir.

Betul, jadi apa yang menurut kita prioritas utama ya itu, Bagir sempet goyah sih karena tawaran yang kaget gitu kayak “serius nih Bagir baru main liga pro dengan materi sekian, ah enggak lah gua di Black Steel dulu”


Tapi ada tekanan ga sih Gir bahwa Bagir kiper Timnas U-20 terus lanjut ke Timnas Senior abis itu main di Black Steel lolos final four, ada tekanan ga sih selama itu apa karena “ah Bagir main enjoy aja sama temen-temen yang ibaratnya udah sering berjuang barenng gitu?”

Kalo dibilang tekanan sih pasti ada yah karena di Timnas dengan klub sedikit berbeda tapi seakan-akan tuntutannya tinggi karena kita sebagai profesional kan kalo di klub di Timnas pun sebagai profesional cuma dalam artian sama-sama pemain Indonesia nih di Black Steel kan ada pemain asing mungkin rentetannya setelah itu kan pemain Timnas semua dan lainnya, banyak pemain Papua ada pemain legend juga kayak kakak Afdal dan lain-lain, jadi kayak kita punya tanggung jawab sebagai pemain kayak kontrak di rumah orang tapi kita harus ngebersihin rumah itu juga, habis dibersihin juga jangan dicoret-coretin kan waktu itu lagi pemutihan gitu banyak nama pemain yang dicoret, kita juga seakan-akan dibilang ada beban sih aslinya ada beban kalo kita gabisa bawa tim ini ke kasta yang lebih tinggi lagi pastinya beban lah dengan rentetan pemain dan Coach Yori, dengan sejarah prestasi dan lain-lain jadi tantangan sih bukan beban menurut Bagir, jadi kalo dibuat beban pasti ga enak gitu kalo latihan “besok lawan ini, besok lawan itu” jadi ga enak. Jadiin kayak tantangan aja kalo misalkan kalah ya malu-maluin, karena notabene sebelumnya Black Steel pernah juara dengan skuat pemutihan itu. Kalo kayak Bagir ini posisi kiper ngisi pos ditinggalin di Black Steel ini bekasnya bang Iksan yang bukan main-main juga. Dia mau lepas dari Black Steel dan lagi ada kesempatan buat Bagir ambil disitu bukan yang aslinya ini kosong lagi, aslinya ada bang Iksan. Cuma gimana nih nanti jadi ga enak gitu kalo seakan-akan tantangan ini ga dilanjutin.

halaman 7 dari 9
Terus abis itu menjadi kiper Timnas Futsal di usia muda apa rasanya Gir?

Ya kalo rasanya dibilang seneng alhamdulillah. Kedua deg-degan ya iya kan karena di umur Bagir sekarang itu kalo di posisi Bagir kan paling fatal di posisi kiper, jadi dibilang ada beban ya ada beban gabisa bohong karena kita tau sendiri namanya dulu kan Bagir masih muda kan masih pertama kali karir masih ada kurang dan sebagainya, buat kenaikan gitu buat mental kehidupan. Karena kan semakin kesini semakin ga peduli omongan orang.


Terus pelatih yang berkesan menurut Bagir tuh siapa dan kenapa?

Berkesan sih, tapi punya cerita masing-masing sih kalo Bagir. Dan alhamdulillah Bagir selalu dapat pelatih yang kayak kakak, bisa jadi kayak bapak, bisa jadi kayak temen, semuanya lah dari pelatih Bagir waktu U-20 dulu tuh pak Be, terus yang Black Steel Coach Yori, terus di Timnas ada Coach Ken, Bagir merasa seakan kayak bapak sendiri, jadi kayak yang ga ada gimana-gimana gitu, jadi kalo ngomong sama dia selalu terbuka, dan Coach Mee ini bisa dibilang top lah, ga bisa bohong karena semua pendekatan ke pemain juga semua. Jadi seakan-akan kita merasa nyaman di tim ini juga bukan karena saingan, jadi seakan-akan kita kayak keluarga aja udah, dinahkodai satu bapak, diasisteni oleh beberapa coach yang lain jadi kayak ga ada strata, tapi dalam keadaan latihan dan lain-lain di lapangan futsal harus ada jarak dalam artian kita gabisa seenaknya kayak ga sopan sama pelatih, atau mungkin dengan pemain yang tingkatnya senior atau mungkin yang punya pengalaman lebih ya kita harus sadar diri lah.


Siapa kiper panutannya Bagir?

Panutan Bagir sih kiper luar yah, Paco Sedano kiper Spanyol yang menyesuaikan dengan postur badan Bagir. Tapi di sisi lain juga Bagir ambil hal-hal dari pelatih Indonesia atau bang YAW, ketenangannya gabisa dibohongin mungkin lebih tenang dari pemain tuh, bukan kaleng-kaleng lah.


Ya untuk kiper luar ada Paco Sedano dari Spanyol, kalo dari dalam negeri ada bang YAW yah. Itu lemparannya udah 100% tepat tuh yah.

Iya, Bagir baca dari lemparannya itu, pasti bang. Awalnya dari didikan bang Ales lah, mau long L atau gimana tuh tangannya udah kayak ada komputernya bisa disetting, orangnya dimana tinggal lempar kesit.

halaman 8 dari 9
Ada ga nih harapan Bagir untuk futsal Indonesia?

Ya semoga lebih baik, yang pasti bisa bersaing di Asia Tenggara dulu dan bisa bersaing di Asia, itu jadi ga perlu target yang terlalu tinggi dulu lah. Setelah itu dari AFF ke AFC, terus alhamdulillah Coach Ken bisa memenuhi apa yang diingini oleh Indonesia, di level ini pemain dan Coach Ken juga berusaha keras kan pastinya untuk bisa lolos ke fase selanjutnya, apalagi mau ke Piala Dunia, mungkin itu bisa jadi sejarah juga yang belum disampaikan di sepak bola, kalo dulu kan pernah yah di zaman Hindia Belanda. Tapi sekarang kan beda zaman beda era pemain lah.


Eranya udah era modern lah yah. Terus untuk di liga futsal Gir,harapannya apa?

Kalo liga futsalnya semoga bisa berjalan kayak di liga futsal luar negeri kayak Thailand, bebas sih mau dibuat gimana, yang pasti bisa memikirkan terutama liganya, kedua klubnya, dan ketiga perangkat didalamnya.


Ada tips ga buat stay at home dari Bagir? Pasti kan banyak orang mikir “wah gua gendut nih kebanyakan di rumah” tapi untuk Bagir yang atlit ini gimana?

Paling enggak di rumah aja kan bisa juga, tapi seenggaknya kita juga bisa hirup udara luar, jadi bisa kalian manfaatin juga mau olahraga buat upgrading di physical jadi ini saatnya menurut Bagir sih tapi keliatannya ga bagus, tapi menurut Bagir bisa latihan physical dalam artian mungkin bisa sprint pendek, mungkin bisa cross, sama latihan penguatan lutut, paha dan pinggul lah. Kita juga harus tau kelemahan dan lain-lain yang harus di-upgrading jadi ini saatnya menurut Bagir karena polusi dan lain-lain lagi rendah jadi waktunya kita ambil yang naturalnya ga cuma rebahan juga, ya itu sih bisa membantu pemerintah juga tapi kita harus begini. halaman 9 dari 9


Muhammad Iqbal, Pekerja Keras Pantang Menyerah! - Futsal Talk







Video Trending



Berita Terkait


1590755569410

End of content

No more pages to load



Kamu dapat 6


Apa Ini?