Pemerintah Inggris Mulai Perketat Aturan Judi, Klub Liga Inggris Bisa Kehilangan Sponsor


  •    Robert
  •    08/07/20 - 14:10
  •    1.228

Pemerintah Inggris Mulai Perketat Aturan Judi, Klub Liga Inggris Bisa Kehilangan Sponsor
Premier League Ball - Sky Sport

Pemerintah Inggris telah berkomitmen untuk meninjau kembali Undang-Undang Perjudian tahun 2005 dan diharapkan untuk memperketat batasan-batasan pada merek perusahaan taruhan yang ada pada jersey klub profesional di negara itu.

Laporan itu muncul di tengah tekanan untuk membatasi sepak bola dengan perjudian setelah munculnya situs taruhan online dan kasino.

Departemen Digital, Budaya, Media, dan Olahraga (DCMS) mengonfirmasi bahwa mereka telah berkomitmen untuk meninjau peraturan tentang pemasaran perjudian dalam olahraga dan, menurut surat kabar Inggris, sponsor jersey dalam sepak bola adalah salah satu dari beberapa bidang yang perlu ditinjau.

Baca Juga :


Bahkan laporan dari The Times, pihak oposisi pemerintah dilaporkan akan berusaha memastikan pelarangan total atas sponsor jersey tim.

Larangan menyeluruh akan menandai perubahan besar pada peraturan perjudian Inggris dalam 15 tahun dan memiliki implikasi pendapatan serius bagi klub profesional sepakbola Inggris. halaman 2 dari 3
Setengah dari 20 tim di Liga Premier memiliki merek judi sebagai sponsor utama dalam jersey mereka. Selama musim 2019/20, klub Liga Premier mendapatkan 69,6 juta pound sebagai bagian dari kesepakatan dengan perusahaan taruhan, dengan sebagian besar klub juga mengadakan kemitraan yang lebih kecil dengan perusahaan dari industri yang sama.

Di Championship, 15 dari 24 tim bergantung pada perusahaan taruhan untuk sponsor utama dan Liga Sepak Bola Inggris (EFL), yang mengawasi tiga tingkat profesional di bawah Liga Premier bisa terkena dampak jika adanya aturan baru.

Baca Juga :


EFL, yang disponsori oleh Sky Bet, mengatakan bahwa dana sebesar 40 juta pound dibayarkan oleh sektor perjudian untuk EFL dan klub-klubnya, menggambarkan pendapatan taruhan sebagai pendapatan utama dari operasional mereka.

Seorang juru bicara EFL mengatakan kepada Times: "Ini tetap pandangan kami bahwa industri perjudian harus membuat kontribusi keuangan kembali ke sepak bola, mengingat pendapatan signifikan yang dihasilkannya dari pertandingan kami tanpa menanggung biaya yang terkait." halaman 3 dari 3





Video Trending



Berita Terkait


1612739868368

End of content

No more pages to load



Kamu dapat 6


Apa Ini?